Kehidupan Suatu Pelayaran

“Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar di lautan. Telah banyak kapal karam di dalamnya. Andai muatan kita adalah iman, dan layarnya adalah takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.”

Kasih Sayang Allah SWT

Posted by layarkehidupan on January 15, 2010

Seorang lelaki dikenal sangat giat beribadah. Sayangnya ia selalu membuat orang menjadi putus asa terhadap kasih sayang Allah. Hal itu dilakukan sampai ia menemukan ajalnya.
Dalam riwayat itu dikatakan, setelah lelaki itu mati lalu menuntut kepada Tuhan dari kekhusyukan ibadahnya selama di dunia, “Tuhanku, apakah kebahagiaanku di sisi-Mu?”
“Neraka,” jawab Allah.
“Tuhan, lalu di mana balasan dari kerajinan ibadahku?” tanya lelaki itu kehairanan.
“Bagaimana boleh. Di dunia engkau selalu membuat orang berputus asa terhadap kasih-sayang-Ku, maka hari ini Aku juga membuat engkau putus asa terhadap kasih sayang-Ku,” jawab Allah.

Advertisements

Posted in Tasawwuf/Akhlak | Leave a Comment »

Orang Kata, Atuk Kata, Aku Rasa…

Posted by layarkehidupan on January 2, 2010

ORANG KATA.. enjoy sementara muda,
hidup panjang lagi,
dah tua nanti tobatlah.
ATUK KATA.. orang muda hidup memang baru bermula,
tapi belum tentu masih panjang lagi,
entah esok lusa Izrail datang menjemput.
AKU RASA.. betul jugak tu..

ORANG KATA.. exams tu susah,
kena banyak sacrifice,
constant study..past year papers..etc..etc..etc..
ATUK KATA.. exams tu senang aje,
dah ada tarikh untuk diuji,
dah ada syllabus untuk diikut,
kalau ajal.. entah bila siapapun tak tahu,
byk pula tu peringkat ujiannya,
Munkar Nankir, Neraca Mizan, tayangan slide..
AKU RASA.. betul jugak tu..
Read the rest of this entry »

Posted in Kehidupan | 1 Comment »

Nasionalisme Dan Bahayanya

Posted by layarkehidupan on December 14, 2009


Muqaddimah

Semenjak kejatuhan Khilafah Islam pada tahun 1924 umat Islam di seluruh tanah air Muslimin telah melihat berlakunya perubahan mendadak di dalam asas penyatuan Muslimin. Penyatuan Muslimin yang bertolak daripada aqidah yang satu yang melampaui segala batas-batas keturunan, warna kulit dan kedudukan telah ditinggalkan oleh umat Islam untuk digantikan oleh kesatuan yang berasaskan fahaman kebangsaan atau nasionalisme barat. Ia adalah satu penyelewengan bidaah yang wajib ditolak dan dibetulkan kembali oleh setiap Muslimin di zaman ini. Kejahilan para ulama mengenai kesesatan fahaman kebangsaan telah mendorong umat Islam dari segala lapisan untuk menerima dan beramal dengan kesesatan ini tanpa mereka merasa takut kepada kemurkaan Allah s.w.t. dan balasan azabNya yang pedih.
Read the rest of this entry »

Posted in Aqidah | 1 Comment »

Antara Mata & Hati

Posted by layarkehidupan on November 21, 2009

Bila melihat malam yang indah ini
Tidak terasa kebesaran Allah
Bila mendapat musibah lupa dirinya hamba
Nikmat yang datang tiada rasa darinya

Sepatutnya rasa malu kepadaNya
Kerana anugerah kepada kita
Membuat dosa rasa kekesalannya

Buta hati lebih merbahaya
Buta mata tidak nampak dunia
Buta hati tidak nampak kebenaran
Buta hati di tipu nafsu dan syaitan

Bahkan dilupakan saja
Semua orang rasa bangga dengan dosa

Bila menyebut neraka
Tidak terasa akan gerunnya
Bila menyebut syurga
Tidak terasa akan nikmatnya

Itu menunjukkan
Jiwa kita mati atau buta….

Artist: Hijjaz
Song Category: Nasyid

Posted in Tasawwuf/Akhlak | Leave a Comment »

Tidak Akan Masuk Neraka Orang Yang Menangis Kerana Takutkan Allah

Posted by layarkehidupan on September 17, 2009

solat2
Rasulullah S.A.W telah bersabda, “Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya.”

Dalam sebuah kitab Daqa’iqul Akhbar menerangkan bahawa akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat nanti, dan sangat beratlah timbangan kejahatannya, dan telah diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka. Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, “Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi Muhammad S.A.W telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T, maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat takut kepada-Mu.”

Read the rest of this entry »

Posted in Tarbiyah | 3 Comments »

Khutbah Terakhir Nabi S.A.W

Posted by layarkehidupan on September 4, 2009

masjid-nabawi

Wahai manusia, dengarlah baik baik apa yang hendakku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini, dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanah kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.

Janganlah sakiti sesiapa pun, agar orang lain tidak menyakiti kamu pula.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu, dan dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba’, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba’ di batalkan mulai sekarang.

Berwaspada lah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara perkara besar, maka berjaga jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara perkara kecil.

Read the rest of this entry »

Posted in Sirah Nabawiyyah | Leave a Comment »

Ketika Hati Ingin Berputus Asa

Posted by layarkehidupan on July 30, 2009

don't give up
Pernah tak kita terfikir bahawa kita tampak terlalu jauh daripada matlamat kita. Usahkan dapat pegang sedikit matlamat kita, bau pun tidak. Perkara ini menyebabkan kita menjadi semakin hilang semangat. Kita berasa langkah kita terlalu kecil. Ya terlalu kecil.Tetapi ingatlah,inilah kehidupan,langkah kita adalah kecil.Mungkin kadangkala kita akan mendapat peluang melangkah dengan besar….tetapi selalunya langkah kita adalah kecil sahaja.

Hayatilah kisah ini,selamat kembali pada zaman kanak-kanak 😉

Read the rest of this entry »

Posted in Motivasi | 3 Comments »

Baitul Muslim: CINTA Di Dalam Cinta! A LOVE Within The Love Itself!

Posted by layarkehidupan on July 8, 2009

3385191764_18d6fd1583
Salam’alaikum warahmatuLLAHi wabarakatuh,

AlhamduliLLAHi ‘ala kulli haal,

Dan selawat dan salam ke atas junjungan mulia al-Rasul S.A.W.

Sabda Nabi S.A.W yang bermaksud “Sesiapa yang berkahwin, sesungguhnya ia telah menyempurnakan separuh dari agamanya. Maka bertaqwalah ia pada separuh yang lain.” – Hadith riwayat Imam At-Thabrani.

Maafkan saya apabila saya buka topik ini. Saya bercerita tentang isu ini (kalau ia sesuai untuk disebut sebagai isu) kerana saya lihat bahawa pentingnya perancangan dalam membina rumahtangga yang baik di dalam rangka perjalanan kita ingin membentuk daulah Islamiyyah, seterusnya melihat bahawa Islam itu diangkat kembali menjadi guru dunia, yakni Ustaziatul ‘Alam. Saya bukanlah seorang yang arif lebih-lebih lagi berbicara bab rumahtangga dan pembinaannya ini, kerana saya sendiri pun hakikatnya belum berkeluarga – istilah lain – masih bujang.

Maka apa yang disampaikan di sini adalah sekadar pandangan dari diri yang dhaif ini dan juga berdasarkan pemahaman yang mungkin boleh dikatakan masih di tahap permukaan. Nak bercerita pun segan juga, memandangkan ada lagi pelajar-pelajar senior yang tidak terfikir langsung tentang hal berkahwin – takut orang kata saya beria-ia nak berkahwin pula (“,).
Membincangkan soal “mahu berumahtangga” ini, saya pasti ramai yang mempunyai pandangan yang berbeza-beza tentang pendekatan dan juga kaedah mencari pasangan serta merancang ke arah itu.
Read the rest of this entry »

Posted in Baitul Muslim | 3 Comments »

INGATKAH KITA PADA ZAT YANG MENCIPTA KITA?

Posted by layarkehidupan on July 8, 2009

Assalamualaikum W.B.T… Insyaallah, buat sahabat2 pembaca, untuk posting kali ini saya bawakan suatu cerita yang terselit seribu satu pengajaran & pedoman yang boleh kita sama-sama ambil dalam kita menjalani hidup yang sementara ini. Mudah-mudahan ianya ianya memberi manfaat kepada semua. Selamat membaca.

————————————————————————————————

potong-rambut-potong
Seorang laki-laki bernama Manan datang ke sebuah salon untuk memotong rambut dan janggutnya. Dia pun memulai sedikit perbualan yang hangat dengan tukang gunting yang melayaninya. Berbagai macam topik dibincangkan, hingga akhirnya Tuhan jadi subjek perbualan.

Tukang Gunting: “Encik, saya ini tidak percaya kalau Tuhan itu ada seperti yang encik katakan tadi.”

Mendengar ungkapan itu, Manan terkejut dan bertanya, “Mengapa anda berkata demikian?”

“Mudah saja,cuba encik menjengok ke luar tingkap itu dan sedarlah bahwa Tuhan itu memang tidak ada. Tolong jelaskan pada saya, jika Tuhan itu ada, mengapa banyak orang yang sakit? Mengapa banyak anak yang terbiar?.Jika Tuhan itu ada, tentu tidak ada sakit dan penderitaan. Tuhan apa yang mengizinkan semua itu terjadi…” ungkap si tukang gunting dengan nada yang tinggi dan angkuh.

Manan pun berpikir tentang apa yang baru saja dikatakan oleh tukang gunting. Namun, ia sama sekali tidak memberi respon atau jawapan agar perbincangan tersebut tidak menjadi hangat lagi.

Ketika tukang gunting selesai melakukan pekerjaannya, Manan pun berjalan keluar dari kedai tersebut. Baru beberapa langkah, dia bertembung dengan seorang laki-laki berambut panjang dan janggutnya pun lebat. Sepertinya ia sudah lama tidak pergi ke kedai gunting rambut dan itu membuatkannya terlihat tidak kemas.

Manan kembali masuk ke dalam kedai dan kemudian berkata kepada tukang gunting, “Tukang gunting itu sebenarnya tidak adakan sepertimana yang anda kata bahawa Tuhan itu tidak ada!…”
Read the rest of this entry »

Posted in Kehidupan | Leave a Comment »

Kisah Seorang Penjual Kuih

Posted by layarkehidupan on May 22, 2009

Assalammualaikum,

Untuk posting saya kali yang pertama, Insyaallah saya bawakan suatu kisah berkaitan dengan kehidupan. Cerita ini saya perolehi daripada sahabat saya, moga-moga ia menjadi pengajaran buat semua. Renungkan sejenak…

Hari itu saya nak ke K.Lumpur, ada hal sikit. Memikirkan highway PLUS sibuk, saya menyusuri laluan lama. Pekan pertama yang saya lintas ialah Teluk Intan.

Terasa mengantuk, saya singgah sebentar disebuah restoran di pinggir pekan itu.Sebaik memesan makanan, seorang kanak-kanak lelaki – berusia lebih kurang 12 tahun muncul di hadapan.

‘Abg nak beli kuih?’ Katanya sambil tersenyum. Read the rest of this entry »

Posted in Kehidupan | Leave a Comment »